Facebook Tidak Diizinkan Memberitahu Kami Tentang Pajak Aplikasi 30 Persen Apple

Posted on

Apple tidak ingin ada yang membicarakan pemotongan 30% dalam penjualan App Store, dan Facebook baru saja menunjukkan bagaimana aturan App Store mencegah konsumen dipanggil kembali.

Seperti yang dilaporkan Reuters, Facebook baru-baru ini meluncurkan fitur baru yang tersedia melalui aplikasi selulernya untuk mendukung acara online berbayar yang dihosting. Facebook tidak mengenakan biaya untuk acara ini karena dirancang untuk membantu bisnis dan individu terus menghasilkan pendapatan selama pandemi.

Facebook mendesak Apple untuk menggagalkan diskon 30% pada setiap transaksi acara yang dihosting, tetapi Apple tampaknya menolak. Sebagai gantinya, Facebook memutuskan untuk menempatkan apa yang disebutnya sebagai pesan “peringatan transparansi” di bawah tombol pembelian aplikasinya, yang berbunyi, “Apple membayar 30% dari pembelian ini.” Belajarlah lagi. “Namun, Apple menolak memperbarui aplikasi dengan pesan yang ada karena perusahaan menganggap informasi tersebut ‘tidak relevan’ di bawah kebijakan App Store.

Dalam sebuah pernyataan, Facebook mengatakan, “Sekarang lebih dari sebelumnya, kita harus memiliki kemampuan untuk membantu orang memahami ke mana uang yang mereka rencanakan untuk dibelanjakan untuk usaha kecil benar-benar pergi dengan informasi yang tersedia di aplikasi ini”.

Epic memulai percakapan ini tentang apa yang disebut pajak Apple dan perusahaan lain sekarang mengambil kesempatan untuk menyoroti betapa seriusnya Apple tidak hanya menjaga pemotongan tetapi juga meremehkan apa yang dibicarakan atau dibagikan dengan konsumen di perangkatnya. . Reuters juga menemukan bahwa Google menolak pesan di aplikasi Facebook Android yang mengatakan tidak akan memotong transaksi acara yang dihosting.

Apple tidak akan mengizinkan Facebook memberi tahu penggunanya bahwa raksasa teknologi itu mendapat potongan dari penjualan acara online berbayar, kata jejaring sosial itu kepada Reuters. Awal bulan ini, Facebook meluncurkan fitur baru yang memungkinkan bisnis dan pengembang membebankan biaya untuk acara online yang mereka selenggarakan di platform. Sejak diluncurkan untuk membantu usaha kecil selama pandemi, perusahaan telah berjanji untuk tidak mengenakan biaya untuk acara berbayar “setidaknya untuk tahun depan.”

👉 TRENDING :  Apple, Google Melarang Pengumpulan Data GPS di Aplikasi Pelacakan Kontak COVID-19

Facebook mengatakan telah meminta Apple untuk mengurangi biaya App Store sebesar 30% atau setidaknya mengizinkannya menggunakan Facebook Pay untuk mengumpulkan pembayaran langsung dari pengguna. Dengan cara ini, dapat menanggung biaya bagi perusahaan, yang kemudian menerima 100% dari pendapatan yang dihasilkan. Apple telah menolak di kedua sisi, mendorong jejaring sosial untuk bergabung dengan pengembang lain seperti Epic Games dalam menggunakan Apple untuk kebijakan App Store-nya.

Untuk memberi tahu penggunanya bahwa tidak semua yang mereka bayar masuk ke host, Facebook menambahkan penafian ke layar pembelian iOS, memperjelas bahwa Apple mendapatkan diskon 30%. Rupanya, bagaimanapun, Apple telah mencegahnya untuk menunjukkan peringatan seperti itu kepada pengguna, mengutip aturan App Store yang melarang pengembang untuk menunjukkan informasi yang “tidak relevan”.

Sementara Google juga mengurangi pembelian dalam aplikasi sebesar 30%, host masih akan menerima 100% dari pendapatan pembelian Android mereka saat Facebook Pay tersedia. Namun, Reuters mencatat bahwa baris yang ditambahkan oleh Facebook untuk Android tentang tidak mengenakan biaya untuk pembelian bahkan tidak muncul.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *